Tag Archives: kematian

Andainya saya mati hari ini…

Assallammualaikum sahabat2 yang saya hormati..

Post kali ni saya buka dengan lagu Rabbani, Pergi Tak Kembali.. Hayatilah lagu ini dengan penuh penghayatan, penuh kesedaran, dan penuh ketaqwaan ya..

Setiap insan pasti merasa
Saat perpisahan terakhir
Dunia yang fana akan ditinggalkan
Hanya amalan yang dibawa

Terdengar sayup surah dibaca
Sayunya alunan suara
Cemas di dada…lemah tak bermaya
Terbuka hijab di depan mata

Selamat tinggal pada semua
Berpisahlah kita selamanya
Kita tak sama nasib di sana
Baikkah atau sebaliknya

Amalan dan takwa jadi bekalan
Sejahtera bahagia pulang…ke sana

Sekujur badan berselimut putih
Rebah bersemadi sendiri
Mengharap kasih anak dan isteri
Apa mungkin pahala dikirim

Terbaring sempit seluas pusara
Soal-bicara terus bermula
Sesal dan insaf tak berguna lagi
Hancurlah jasad dimamah bumi

Berpisah sudah segalanya
Yang tinggal hanyalah kenangan
Diiring doa dan air mata
Yang pergi takkan kembali lagi

Hurm.. apa yang anda rasa setelah menghayati lirik tersebut?  Gerun? Takut? Cemas? Bahagia? Gembira? Insaf?  Yang pastinya berbagai2 perasaan timbul setelah menghayati bait2 kata di dalam lagi tersebut.

Saya sendiri merasa amattttttttt kerdil, amat kecil, amat hina di sisi Allah, kerana amalan saya yang tidak seberapa.  Andainya saya mati hari ini, entah cukup, entahkan tidak amalan yang saya bawa.. Apakah agaknya bentuk sakaratulmaut yang saya terima?  Adakah saya akan mati dalam keaadaan beriman atau kufur?  Adakah saya akan lulus dan terlepas dari azab kubur dan azab api neraka?  Adakah Allah akan melihat saya dengan pandangan penuh kasih sayang atau adakah saya akan dihumban ke dalam neraka jahannam??? Nauzubillah, hanya Allah yang Maha Mengetahui..

Saya terfikir sebentar tadi, ada 24 jam sehari, tapi berapa jam agaknya saya gunakan untuk beribadat kepada Allah, untuk bersolat, baca Al Quran, berzikir? Jika ditolak, dihitung, ditambah, tak sampai 4 jam sehari.. Masya Allah.. betapa saya terlalu memikirkan keduniaan, alpa pada kenikmatan, dan tidak menyedari yang dunia ini hanya pinjaman, akhirat juga tempat persinggahan terakhir.. Lantas, apa yang telah saya sediakan? Bekal apakah yang saya bawa?  Bagaimana hubungan saya dengan Allah setakat ini?  Bagaimana hubungan saya dengan manusia, dengan suami, dengan ibu dan ayah, dengan keluarga saya setakat ini?? Adakah saya sudah menjalankan taggungjawab sebagai seorang anak, seorang isteri, seorang pekerja, seorang hamba Allah dengan baik, dengan tawaduk?  Takut dan segan untuk saya akui, tapi hakikatnya, saya belum membuat persiapan lengkap untuk menemui Allah!!

Aduhai,  Ya Allah, janganlah Engkau jadikan aku ini hambaMu yang lalai, yang kerugian.. Demi Masa, sesungguhnya manusia itu berada dalam kerugian.. Ya, tanpa kita sedari setiap waktu yang kita lalui, jika tidak di isi dengan amalan dan kebajikan, adalah masa2 yang rugi, yang telah dipersiakan untuk beribadat kepada Allah.. Apalah yang akan kita jawab nanti, bila Allah tanya kenapa kita tidak membawa apa2 bekalan untuk menemuiNya?

Sahabat2 sekalian, saya sebagai manusia biasa, banyakkkkkk kekhilafan, banyakkkkkkk kekurangan, banyakkkkkk terlalai, banyakkkkkkk terleka..  Di kesempatan ini, semenatara Allah masih memberikan saya peluang dan kudrat untuk menulis, saya menyeru kepada anda, agar kita semua kembali ke jalan Allah.. Marilah kita semua bersolat dengan khusyuk seolah2 itu solat kita yang terakhir, marilah kita bersolat sunat tahajud, bersolat sunat taubat, bersolat sunat hajat dan berwitir, serta berzikir dan berdoa agar diampunkan segala dosa-dosa kita, ibu bapa, dan keluarga kita, baik untuk dosa yang disedari ataupun tidak, berdoa agar Allah memberikan kita petunjuk, taufiq dan hidayahNya agar kita menjadi hamba2Nya yang soleh dan solehah, berdoa agar dipanjangkan usia dan diberikan petunjuk agar sentiasa berada di landasan kebenaran.. Buat pembaca wanita, marilah kita menutup aurat dengan sempurna, janganlah memakai tudung ibarat satu budaya, kerana pemakaian tudung itu diwajibkan oleh Allah, dan bertudung & berpakaianlah dengan sempurna.  Jangan “berpakaian, tetapi telanjang”.. Ingat2lah, kaum kita yang palingggggggggg ramai, dan palinggggggggg mudah masuk neraka.. Nauzubillah..

Sementara kita masih bernafas, Ayuh, arilah kita berdoa agar kita mati dalam keadaan beriman dan beramal soleh.  marilah kita bertaubat, insaf dan meneysaili segala dosa-dosa dan kekurangan kita.. Sesungguhnya, Allah itu Maha Pengasih lagi Maha Pegampun.. Jika kita berdoa bersungguh2, dan ikhlas meneysali segala perbuatan kita, Insya-Allah, Allah akan memberkati kita dengan keampunanNya..

Sesungguhnya, seperti yang terkandung dalam surah Al Fatihah:

“Dengan nama Allah yang maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.
Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
Yang Menguasai hari pembalasan.
Hanya Engkaulah yang kami sembah dan hanya kepada Engkau kami mohon pertolongan.
Tunjukilah kami jalan yang lurus.
Iaitu jalan orang-orang yang Engkau kurniakan nikmat kepada mereka, bukan jalan mereka yang Engkau murkai dan bukan jalan mereka yang sesat”

Semoga Allah mengampuni dosa-dosa saya, suami, ibu dan ayah saya, adik-adik saya, keluarga saya, dan semua umat muslimin & muslimat di dunia ini.. Moga iman kita terpelihara dari dicemari dan dikotori dengan maksiat dan dosa2.. Semoga kita semua mati dalam keadaan beriman dan beramal soleh kepadanya, Semoga taubat kita, doa2 kita dan amalan kita diterima olehNya dan menjadi benteng kepada azab kubur & seksaan api neraka..

“amalan dan taqwa, jadi bekalan, sejahtera bahgia pulang, ke sana….”

Sesungguhnya mengingati mati itu adalah sunat & menjauhkan kita dari segala kemungkaran.. Fikir2kanlah.. Jazakallah..

Pelawat menemui web ini melalui carian:

penghayatan hari pembalasan,seksaan api neraka