Tag Archives: jasa ibu

Muhammad Izz Iemrand – Part 2

Assallammualaikum

Ok, hari ni nak sambung cerita pasal kelahiran permata hati saya yang makin tembam tu.. hehehe

“Dan ketika doktor menarik tangan saya, saya memang dapat merasakan kepala anak saya di bawah sana tu.. lembut dan licin rasanya.. Semua orang dalam bilik memberikan semangat agar saya push lebih kuat.. Saya menarik nafas sedalam2nya, dalam hati saya kuatkan semangat yang saya ingin lihat wajah si comel saya ini dan dengan kalimah Bismillah, saya mula meneran tanpa henti. sekuat2 hati saya.. “Bagus2.. terus teran, terus teran, anak kamu sudah keluar”, kata doktor yang menyambut kelahiran anak saya.. Sewaktu anak saya ditarik keluar dari rahim, memang saya terasa ada “benda” yang keluar dari perut, perut memang terasa ringan.. Sebaik sahaja anak saya sudah selamat dilahirkan, doktor terus meletakkan dia di atas dada saya.. Subahanallah.. Allah Huakbar.. Alhamdulillah.. Betapa agungnya ciptaan Allah.. “Assallammualaikum anak mama…” kata saya kepadanya.. dia seakan faham, memberikan senyuman dan terserlah sepasang lesung pipitnya.  Hilang segala kesakitan yang telah saya tempuhi tadi.. 3 kali doktor bertanya pada saya – “kamu dapat anak apa?” “Anak lelaki”, jawab saya, sebanyak 3 kali juga.. huhuhuhu.. Anak saya kemudiannya dibawa utk dibersihkan.. Pada mulanya, dia tidak menangis, tangisannya kedengaran ketika dibersihkan.  Suami kemudian disuruh keluar dan akan dipanggil semula setelah semuanya selesai.

Setelah bayi saya selamat dilahirkan, doktor mengeluarkan uri pula.. Aduhai, kesakitannya sama seperti melahirkan bayi.. Ye la, uri tersebut yang menjadi pembekal makanan dan udara pada bayi saya selama ini, jadi ia juga seperti “bayi” kedua saya.. Selamat uri dikeluarkan, doktor memasukkan tangan di bawah sana tu, untuk membersihkan apa2 darah kotor yang masih ada.. Saya rasa badan saya tu macam patung pulak, doktor seluk2 jer, tekan2 jer perut saya.. huhu. sakitnya memang tak boleh nak cerita laaa… rasa ngilu sampai sekarang ni..

Selesai membersihkan darah dari perut, tiba waktu untuk menjahit pulak.. Kebetulan, doktor yang menjahit luka saya itu doktor baru, dan itu adalah kali pertama dia menjahit luka perempuan bersalin.. Saya tahu saya pesakit pertama kerana dia kerap bertanya kepada rakan2 doktor baru (ada 5 orang semuanya) samada betul @ tidak jahitan yang dilakukan.. Dalam nada bergurau saya kataka padanya – Doctor, you better do it properly, otherwise i’ll sue u.. heheheh.  Dia cuma tergelak dan berkata ” dont worry kak.. i’ll do my best”..

Jahitan di bahagian dalam vagina tidak terasa sakit, namun bila bahagian luar dijahit, aduhai, terjerit juga la saya.. jahitan pula dilakukan tanpa bius.. tercucuk jarum sikit pun sakit, inikan pula bila kulit dijahit.. aduhai.. bisa2..

selesai jahitan, ada 2 orang nurse yang sangat baik dan lemah lembut membersihkan darah2.  saya lupa nama2 mereka, tapi saya doakan mereka mendapat keredhaan dan keampunan Allah atas layanan mereka yang sungguh baik terhadap saya..

setengah jam kemudian, saya diberi makan kek dan air teh.. anak saya juga ditolak masuk.. itulah kali pertama saya melihat dan memegang serta mengucup dahi anak yang telah lama bergerak2 dalam badan saya.. Indahnya ciptaan Allah!! Suami saya juga dibawa masuk untuk mengazankan anak saya.. Pilu dan sebak kala mendengar suara suami mengazankan Iemrand.. Syukur Alhamdulillah, selamat sudah kelahiran anak pertama saya..

Setelah itu, 2 orang nurse yang baik hati itu mengajar saya cara menyusukan anak.. Alhamdulillah, Iemrand sekali lagi menunjukkan kecerdikannya, dia terus menghisap susu tanpa rasa ragu2.. teringat kawan2 saya yang menceritakan anak mereka tidak tahu menghisap puting payudara sewaktu kali pertama cuba disusukan.. 20 minit selepas itu, saya ditolak naik ke tingkat 6 untuk dipantau, sebelum dibenarkan balik pada keesokan harinya..

Menjadi seorang ibu, memang pengalam yang paling manis dan indah.. Saya tidak tahu dan tidak faham mengapa ada prempuan yan telah berkahwin tidak mahu mengandung dan melahirkan anak.. Memang, sakitynya tidak dapat digambarkan, namun kesakitan semua hilang dengan ketibaan si comel itu..

Iemrand sudah berusia 5 bulan 1 hari pada saat artikel ini ditulis.. Dia sudah pandai ketawa bercakap (dalam bahasanya sendiri).. hehehe.. terhibur rasa hati bila balik melihat senyumannya.. Semoga anak mama menjadi anak yang soleh dan bijaksana.. Mama sayang Iemrand, dunia & akhirat!