Monthly Archives: September 2009

Antara telekung baru dan baju raya..

Assallammualaikum..

Wah2, berseri2 nampaknya wajah semua orang, maklumlah, tak sabar nak berhari raya.. heheh.. ūüėČ

Pertama sekali, saya ucapkan selamat menyambut hari raya aidilfitri, maaf zahir dan batin.. Semoga Allah memanjangkan usia kita agar kita dapat beramal lagi di bulan Ramadhan tahun hadapan, amin…

Sahabat2 sekalian,

Tadi, sebelum balik, sempatlah berbual2.. Ada seorang sahabat berkata, tahun ini sempat buat baju raya 4 PASANG SAHAJA..

“4 pasang sahaja?”, detik hati saya.. Kan dah banyak tu.. Ada orang tak ada baju raya pun, tapi tidak mencacatkan hari raya tersebut pun.. Bukankah 4 sudah lebih dari mencukupi??¬† Hari raya sepatutnya disambut dengan penuh kesyukuran, penuh kesederhaan.. Allah tidak menyuruh kita berbelanja berlebihan, membazir dan menunjuk2 bila berbelanja untuk hari raya..

Saya harap, pada tahun akan datang, jika kita semua dipanjangkan usia, adalah lebih baik kita bersedekah, berwakaf, dari berbelanja menghias rumah dan berhias diri secara berlebihan.. Ingatlah, bukan persiapan dan hiasan raya yang dapat menentukan sama ada puasa anda diterima oleh Allah atau tidak.. Puasa & raya untuk kita menginsafi diri, bersyukur atas kelebihan yang Allah berikan, bukan untuk membazir & berlebih2an.. Di kala syaitan diikat di bulan puasa, kita pula yang menggantikan tempatnya dengan pembaziran.. Bukankah pembaziran itu amalan syaitan??

Oh ya, sibuk2 membeli baju raya, tudung raya, keronsang raya, bagaimana pula dengan telekung raya?  Jangan baju saje cantik, tapi telekung dah naik kusam dan carik, kan kita nak mengadap Allah, Tuhan sekalian Alam, sepatutnya lebih afdal membeli telekung baru, kan?

Salam hormat, salam sayang & ampun serta maaf andai post kali ini mengguris perasaan pembaca semua.. Saya sekadar mengingatkan diri saya yang terlupa…

Selamat hari raya aidilfitri, maaf zahir & batin ūüôā

p/s: Saya berhari raya di Perlis tahun ini, di rumah mertua, Insya-Allah hari raya ketiga, saya akan bertolak balik ke Melaka.. Semoga Allah memelihara kita semua, pengguna jalanraya, dari kemalangan & kecelakaan.. Amin..

Hati2 memandu ya, ingat orang yang tersayang!

15 September, 2009

Assallammualaikum semua..

Hari ini sudah 25 hari kita berpuasa.. Pastinya ramai yang tak sabar2 menunggu kedatangan Aidilfitri untuk bersama-sama dengan keluarga tersayang ketika ini.. Lagu raya yang berkumandang di corong2 radio juga menceriakan suasana..

Hari ini juga, hari ulangtahun saya yang ke 29.. Alhamdulillah, segala puji-pujian bagi Allah yang masih memberikan saya peluang bernafas & menikmati rezeki & nikmatNya di atas muka bumi ini.. Semoga Allah panjangkan umur saya & memberikan saya kesihatan agar saya dapat terus beribadah & bertaubat kepadaNya, sebelum saya disusung ke liang lahad..

Pagi2 lagi, suami tercinta memberikan kucupan harijadi, dan mendoakan kebaikan untuk saya di dunia & akhirat.  Kemudian, ibu, ayah & adik2 mengucapkan salam harijadi melalui talian telefon.. Agak sayu rasanya ketika bercakap dengan mama saya, insan yang telah melahirkan dan memberikan saya kasih sayang dan pendidikan sehingga saya dapat mengecap kejayaan pada hari ini.. Terima kasih mamaku, Faudziah binti Hamzah, kerana bersusah payah mengandungkan, melahirkan dan menjaga saya hinggalah hari ini, budi baik mama tak dapat along balas, moga Allah memberikan keampunan dan syurgaNya atas segala pengorbanan mama..

Buat ayah, terima kasih atas segala2nya, hanya Allah yang dapat membalas segala jasa2 baik ayah.

Untuk adik2ku, Fatahanani & Nuriffah, terima kasih atas ingatan, along sayang kamu berdua hingga akhir hayat.. Moga Allah memberkati dan merahmati kita semua..

Kepada suami tercinta, Shuhaizan Shuib, terima kasih atas cinta, pengorbanan dan kasih sayang yang diberikan selama ini.. Moga Allah memberkati rumahtangga kita & moga kita dikurniakan cahaya mata secepat yang mungkin.. Aminnnn…

Tak dilupakan semua rakan2 saya, yang menghantar sms & menelefon untuk mengucapkan salam harijadi, moga Allah memberkati ukhwah kita ini, saya hargai ingatan anda..

Semoga umur yang bertambah ini, meningkatkan ingatan saya pada Allah, mendekatkan saya kepada Allah, dan membuatkan saya tidak menj

MUHAMMAD JAFNI – saya mahukan email anda!

Salam semua,

Saya mencari seorang lagi pembeli ebook panduan cinta lelaki, Encik MUHAMMAD JAFNI.

Saya berharap sangat agar MUHAMMAD JAFNI dan Muhammad Syafiq dapat hubungi saya dengan kadar segera di atarina80(@)gmail.com atau di talian 016-3645324 dan berikan saya alamat email anda.

Sekian,

MUHAMMAD SYAFIQ – sila berikan email anda!

Assallammualaikum,

Saya mencari seorang pembeli ebook Panduan Cinta Lelaki bernama MUHAMMAD SYAFIQ.

Harap saudara dapat memberikan email saudara kepada saya, agar saya dapat mengirimkan ebook panduan cinta tersebut dengan kadar segera.

MUHAMMAD SYAFIQ, tolong ya, berikan saya email & butir2 diri anda agar saya dapat mengirimkan ebook tersebut secepat yang mungkin!

Terima kasih! ūüôā

Andainya saya mati hari ini…

Assallammualaikum sahabat2 yang saya hormati..

Post kali ni saya buka dengan lagu Rabbani, Pergi Tak Kembali.. Hayatilah lagu ini dengan penuh penghayatan, penuh kesedaran, dan penuh ketaqwaan ya..

Setiap insan pasti merasa
Saat perpisahan terakhir
Dunia yang fana akan ditinggalkan
Hanya amalan yang dibawa

Terdengar sayup surah dibaca
Sayunya alunan suara
Cemas di dada…lemah tak bermaya
Terbuka hijab di depan mata

Selamat tinggal pada semua
Berpisahlah kita selamanya
Kita tak sama nasib di sana
Baikkah atau sebaliknya

Amalan dan takwa jadi bekalan
Sejahtera bahagia pulang…ke sana

Sekujur badan berselimut putih
Rebah bersemadi sendiri
Mengharap kasih anak dan isteri
Apa mungkin pahala dikirim

Terbaring sempit seluas pusara
Soal-bicara terus bermula
Sesal dan insaf tak berguna lagi
Hancurlah jasad dimamah bumi

Berpisah sudah segalanya
Yang tinggal hanyalah kenangan
Diiring doa dan air mata
Yang pergi takkan kembali lagi

Hurm.. apa yang anda rasa setelah menghayati lirik tersebut?  Gerun? Takut? Cemas? Bahagia? Gembira? Insaf?  Yang pastinya berbagai2 perasaan timbul setelah menghayati bait2 kata di dalam lagi tersebut.

Saya sendiri merasa amattttttttt kerdil, amat kecil, amat hina di sisi Allah, kerana amalan saya yang tidak seberapa.  Andainya saya mati hari ini, entah cukup, entahkan tidak amalan yang saya bawa.. Apakah agaknya bentuk sakaratulmaut yang saya terima?  Adakah saya akan mati dalam keaadaan beriman atau kufur?  Adakah saya akan lulus dan terlepas dari azab kubur dan azab api neraka?  Adakah Allah akan melihat saya dengan pandangan penuh kasih sayang atau adakah saya akan dihumban ke dalam neraka jahannam??? Nauzubillah, hanya Allah yang Maha Mengetahui..

Saya terfikir sebentar tadi, ada 24 jam sehari, tapi berapa jam agaknya saya gunakan untuk beribadat kepada Allah, untuk bersolat, baca Al Quran, berzikir? Jika ditolak, dihitung, ditambah, tak sampai 4 jam sehari.. Masya Allah.. betapa saya terlalu memikirkan keduniaan, alpa pada kenikmatan, dan tidak menyedari yang dunia ini hanya pinjaman, akhirat juga tempat persinggahan terakhir.. Lantas, apa yang telah saya sediakan? Bekal apakah yang saya bawa?  Bagaimana hubungan saya dengan Allah setakat ini?  Bagaimana hubungan saya dengan manusia, dengan suami, dengan ibu dan ayah, dengan keluarga saya setakat ini?? Adakah saya sudah menjalankan taggungjawab sebagai seorang anak, seorang isteri, seorang pekerja, seorang hamba Allah dengan baik, dengan tawaduk?  Takut dan segan untuk saya akui, tapi hakikatnya, saya belum membuat persiapan lengkap untuk menemui Allah!!

Aduhai,  Ya Allah, janganlah Engkau jadikan aku ini hambaMu yang lalai, yang kerugian.. Demi Masa, sesungguhnya manusia itu berada dalam kerugian.. Ya, tanpa kita sedari setiap waktu yang kita lalui, jika tidak di isi dengan amalan dan kebajikan, adalah masa2 yang rugi, yang telah dipersiakan untuk beribadat kepada Allah.. Apalah yang akan kita jawab nanti, bila Allah tanya kenapa kita tidak membawa apa2 bekalan untuk menemuiNya?

Sahabat2 sekalian, saya sebagai manusia biasa, banyakkkkkk kekhilafan, banyakkkkkkk kekurangan, banyakkkkkk terlalai, banyakkkkkkk terleka.. ¬†Di kesempatan ini, semenatara Allah masih memberikan saya peluang dan kudrat untuk menulis, saya menyeru kepada anda, agar kita semua kembali ke jalan Allah.. Marilah kita semua bersolat dengan khusyuk seolah2 itu solat kita yang terakhir, marilah kita bersolat sunat tahajud, bersolat sunat taubat, bersolat sunat hajat dan berwitir, serta berzikir dan berdoa agar diampunkan segala dosa-dosa kita, ibu bapa, dan keluarga kita, baik untuk dosa yang disedari ataupun tidak, berdoa agar Allah memberikan kita petunjuk, taufiq dan hidayahNya agar kita menjadi hamba2Nya yang soleh dan solehah, berdoa agar dipanjangkan usia dan diberikan petunjuk agar sentiasa berada di landasan kebenaran.. Buat pembaca wanita, marilah kita menutup aurat dengan sempurna, janganlah memakai tudung ibarat satu budaya, kerana pemakaian tudung itu diwajibkan oleh Allah, dan bertudung & berpakaianlah dengan sempurna. ¬†Jangan “berpakaian, tetapi telanjang”.. Ingat2lah, kaum kita yang palingggggggggg ramai, dan palinggggggggg mudah masuk neraka.. Nauzubillah..

Sementara kita masih bernafas, Ayuh, arilah kita berdoa agar kita mati dalam keadaan beriman dan beramal soleh.  marilah kita bertaubat, insaf dan meneysaili segala dosa-dosa dan kekurangan kita.. Sesungguhnya, Allah itu Maha Pengasih lagi Maha Pegampun.. Jika kita berdoa bersungguh2, dan ikhlas meneysali segala perbuatan kita, Insya-Allah, Allah akan memberkati kita dengan keampunanNya..

Sesungguhnya, seperti yang terkandung dalam surah Al Fatihah:

“Dengan nama Allah yang maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.
Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
Yang Menguasai hari pembalasan.
Hanya Engkaulah yang kami sembah dan hanya kepada Engkau kami mohon pertolongan.
Tunjukilah kami jalan yang lurus.
Iaitu jalan orang-orang yang Engkau kurniakan nikmat kepada mereka, bukan jalan mereka yang Engkau murkai dan bukan jalan mereka yang sesat”

Semoga Allah mengampuni dosa-dosa saya, suami, ibu dan ayah saya, adik-adik saya, keluarga saya, dan semua umat muslimin & muslimat di dunia ini.. Moga iman kita terpelihara dari dicemari dan dikotori dengan maksiat dan dosa2.. Semoga kita semua mati dalam keadaan beriman dan beramal soleh kepadanya, Semoga taubat kita, doa2 kita dan amalan kita diterima olehNya dan menjadi benteng kepada azab kubur & seksaan api neraka..

“amalan dan taqwa, jadi bekalan, sejahtera bahgia pulang, ke sana….”

Sesungguhnya mengingati mati itu adalah sunat & menjauhkan kita dari segala kemungkaran.. Fikir2kanlah.. Jazakallah..

Pelawat menemui web ini melalui carian:

penghayatan hari pembalasan,seksaan api neraka